Sehari di Kota Bandung

Pertama kalinya pergi sendirian buat hunting foto. Tujuan tempat-tempat di daerah sekitar alun-alun Bandung. Yaitu Jl.ABC, Braga, Cikapundung, Alun-alun dan Asia-Afrika.

Tapi disini saya cuma mau sharing beberapa hal tentang Solo Hunting Fotografi terutama di tengah kota.

1. Banyak Tipe Orang

Orang kaya, orang kurang kaya, orang gila, pencuri, pencopet, penipu, wah banyak deh. Kemarin, ada bapak2 nanyain ke saya “De saya punya DSLR di rumah tapi gak bisa make” saya udah sinis kalo dia mau nipu…

Ngapain juga minta ngajarin DSLR di jalan. Jadi ini, namanya kota banyak yang gitunya. Kalo mau sendiri harus pinter buat jaga diri, tapi gk segitunya juga sih… Jangan sampe malah gak jadi pergi cuma karena ini. Anyway, kalo gk berani sendiri, ajakin deh temen kamu buat hunting bersama…

2. Banyak Kendaraan

Ya iyalah… Namanya juga Street Photography. Sebenernya ini netral, kadang masalah dan kadang juga bukan. Biasanya sih males banget ketika nunggu objek foto yang kehalangan sama mobil. Tapi kadang bikin ngebantu juga, ketika kita mau ambil foto type Long Exposure.

3. Banyak Momen

Ini nih yang paling demen. Apalagi di pasar, mulai dari becak, anak2 lagi main, tempat tua, kakek2 dagang. Objek yang bikin stok foto buanyak banget. Fotografer pasti demen banget kalo Nemu momen2 keren yang cuma bisa kamu dapet di jalanan.

4. Harus Percaya Diri (gk pemalu)

Mau punya mental “Bodo Amat” itu gampang. Motret aja di jalanan. Kenapa? Karena pasti banyak banget yang ngeliatin kamu. Apalagi di pasar, jangan aneh kalo ada orang gila yang nutupin wajah kalo liat orang bawa kamera, terus banyak banget momen keren yang bisa kamu ambil di tempat rame, beneran deh mental kepake banget.

Bandung Bermartabak
Santai dulu gan
Ini di jl. Cikapundung Bandung
Interaksi di jl. Braga
Tukang Becak di Pasar Baru
Suka aja
Jembatan Surapati Saat OTW Magrib

Beres hunting di kota, saya ibadah shalat dulu di Masjid Agung Bandung, beres dari sana sekitar setelah Magrib saya mencoba kopi di tempat yang menurut saya unik. Kedainya di mobil! Iya namanya Kopi Senja, mungkin, namanya senja karena kedai ini buka dari pukul 18.00 sampe 03.00, jadi ya bukanya dari senja sampe subuh gitu… harga kopinya sekitar 10rb-15rb

Suasana Kopi Senja

Jangan lupa colek instagram saya @fikrihumani_

Iklan

Kenapa dataran tinggi punya suhu lebih rendah?

Pernah gk sih kepikiran kenapa Pangalengan dingin? Kenapa Jakarta lebih panas? Kenapa Lembang dingin dan sebagainya? Ternyata salah satu penyebabnya adalah letak ketinggian.

Letak ketinggian have a relation with temperature and pressure. Salah satu geng terbesar yang menguasai dunia adalah udara. Udara punya sifat lentur. Karena pengaruh gravitasi, lapisan udara akan tertekan ke arah dataran rendah. Hal ini menyebabkan partikel udara di dataran rendah lebih banyak. Ketika matahari menyinari bumi, matahari memberi energi pada apapun yang ia sinari, termasuk partikel udara.

Masing-masing partikel udara tersebut menerima energi sinar matahari yang relatif sama. Akhirnya makin banyak partikel udara, makin banyak pula energi sinar matahari yang terserap. Energi yang terserap akan berubah menjadi panas.

Karena jumlah partikel udara di dataran tinggi lebih sedikit daripada jumlah partikel udara di dataran rendah, maka jumlah energi matahari yang terserap di dataran tinggi akan lebih sedikit, sehingga panas yang terbentuk tidak sebanyak panas di dataran rendah.

Situ Cileunca Pangalengan terletak di ketinggian 1550 mdpl, sedangkan Kota Bandung berada di 768 mdpl, lebih kontrasnya lagi yaitu Jakarta. Jakarta hanya berada di ketinggian 7.9 mdpl. Jadi, wajar aja kalo tinggal di kota sering panas banget…