Gagal SBMPTN #2

Hanya sebuah coretan. Cerita tentang mimpi dan kerja keras. 

Memulai jejak di kelas 12. Berharap bisa menjadi Putra Terbaik bangsa. Waktu, Kegiatan, Uang ku-korbankan untuk mimpi ini. Agar bisa mencari ilmu bersama orang-orang terbaik.

Ngga jajan demi nge-print soal, ngga tidur cuma buat khatamin stokiometri, hampir tidur selalu jam 11 bangun jam 3an, bahkan bolos sekolah buat belajar dan ninggalin hobi sementara. Ternyata belum cukup.

Pola pikirku masih dangkal. Kerja keras belum cukup. Perlu kerja cerdas juga untuk menggapai mimpi ini. Ternyata masih banyak yang lebih layak untuk mendapat kursi di tempat impianku. Karena diluar sana, banyak yang belajarnya efektif dan efisien.

Mendekati hari ujian. Aku sudah sedikit merasa senang. “Akhirnya, sebentar lagi kerja keras-ku kan dibayar”. Tak jarang mengalami panas dingin, pusing tak karuan. Ntahlah, mungkin sedikit tegang karena atmosfer pesaing yang banyak luar biasa.

Ujian pun selesai. Rasanya senyum pun tak layak. Pulang ujian tak perlu basa-basi. Langsung ku-katakan “Pa Bu Aku nganggur setahun gpp kan?” Jujur saja, aku terlanjur jatuh cinta sama kampus itu. Ibarat “just and only for you”.

Sayangnya, aku harus masih berjuang lagi. Mungkin, aku belum layak tuk menyandang gelar mahasiswa. Aku harus belajar dan berubah lagi. Menjalani kehidupan 1 tahun setelah SMA tanpa ada aturan masuk jam 7 pagi dan embel-embel lainnya.

Masa kelas 12 adalah masa penuh pengetahuan bagiku. Menyiapkan materi untuk ujian menjadi jalan untuk membuka wawasan. Tak sekedar untuk ujian, ketertarikan memahami pemikiran dari pemikir besar mendatangi isi kepalaku.

Dulu, kuingin menjadi jutawan agar bisa membeli PlayStation. Sekarang, ingin ku habiskan sebagian untuk membeli buku-buku penuh tulisan, padahal dulu baca komik aja males banget haha. Ntahlah, manusia ini masih labil. Belum menemukan jati dirinya. 

Aku percaya, semua kejadian pasti ada hikmahnya. And, i believe.. Allah have a better plan for us. Semoga, kita tetap Istiqomah untuk berada di jalan kebenaran.

Gagal SBMPTN

Mengutip sedikit quote dari tutor biologi favorit di Zenius. Memang benar, membandingkan waktu kita dengan orang lain adalah hal yang melelahkan.
Selamat, teruntuk kamu yang sudah diterima di perguruan tinggi impiannya. Selamat juga untuk kamu yang mendapat kata “Maaf Anda tidak diterima…” kamu punya waktu 1 tahun untuk beristirahat dan berubah.
Setiap orang punya lini masa-nya masing-masing. Tak selalu harus mengikuti pola yang sama. Kita dijatuhkan agar bisa belajar bangun. Jangan hanya diam, Allah ingin menjadikan kita manusia yang lebih sadar. Cepat evaluasi dan berubah, isi waktu 1 tahun dengan hal yang positif.
Jaman sekarang pendidikan udah ada dimana-mana. Di YouTube aja bisa belajar banyak. Mulai dari bahasa asing, kajian, komputasi, fitnes, masak, banyak deh. Gk punya kampus bukan berarti gk belajar. Karena “Education is journey not a destination”
Banyak sekali pelajar Indonesia yang berpikiran bahwa belajar adalah hal yang sementara. Belajar tak dinikmati, tapi hasilnya doang yang dinikmati. Contohnya, belajar keras di kampus biar IPK tinggi, nanti cari kerja gampang, dapet duit, jadi kaya, jadi bahagia.
Padahal, lebih bahagia lagi ketika kita bisa menikmati betapa indahnya memiliki ilmu itu sendiri. Bener-bener enjoy pas lagi dalemin ilmu yang lagi kita pelajari. Bodoamat mau ada ujian atau ngga, belajar udah serasa main Dota.
Jadi selama 1 tahun isilah dengan hal yang bermanfaat. Mungkin bisa dengan menulis, Travelling, baca buku, perbaiki akhlak, explorasi minat biar gak salah jurusan, dll. Atau ngga cari kerjaan sampingan, keren banget kan kalo nanti sambil kuliah udah dapet penghasilan.
So, make itu fun aja. Gagalmu adalah kesuksesan yang tertunda, kalau kamu bisa belajar dari kegagalan yang kamu alami, kalo ngga? 



Dan ada pula orang yang:

Gagal seluruh tes, baik SNMPTN, SBMPTN, tes khusus dsb, akhirnya dia agak dipojokkan oleh teman teman dan mungkin juga orang tuanya…namun hal itu akhirnya mendorong dia untuk ikhtiar makin baik lagi. dan akhirnya setahun yang kosong dia banyak gunakan untuk taubat dan ibadah ke Allah serta usaha untuk tes tahun berikutnya.
Di tahun berikutnya itulah dia keterima, lalu dia jadikan kuliahnya sebagai jalan kebaikan untuk dirinya dan orang lain. lalu setelah lulus dia dapat perkrjaan terbaik yang akhirnya dia bisa membahagiakan orang tuanya dan ilmunya bermanfaat juga untuk mendukung keislaman dirinya.
Itulah lika liku kehidupan, macam macam, kadang atau mungkin selalu, kebaikan yang didapat itu diawali dengan rasa pahit…
Yang terpenting adalah kita JANGAN TERLALU BERSANDAR terhadap hasil yang sekarang kita liat di depan mata hingga lupa bahwa Allah lah penentu masa depan kita…BUKAN KAMPUS.

Semoga apapun hasilnya, tidak membuat kita jadi lupa bahwa Allah yang tau taqdir terbaik untuk kita, sehingga kita tidak menjadi sombong dengan “kesuksesan” kita dan tidak menjadi sedih dengan “kegagalan” kita, karena sukses dan gagal yang sesungguhnya adalah akhirat nanti.
[Sebagian paragraf di tulis oleh ustad Abu Takeru] #JustShare

Gpp, gw udah biasa kok…

“Bro sory kemarin gk jadi Dateng, gw ada urusan kepanitiaan” “Oh.. gpp, gw udah biasa kok…”

Obrolan singkat, yang mungkin udah gak asing di telinga Lo. Apalagi yang punya banyak banget relasi. Ntah sama temen komplek, temen kampus, kolega, dosen, dan makhluk-makhluk yg lainnya. 

Kayanya sebagian dari lo udah ngerti gimana rasanya jadi si “Gpp, gw udah biasa kok…” Sakit? Nyesek? Bikin KZL? Ya kebanyakan sih gitu… Padahal gw udah biasa kok…

Pernah mandi di gunung? Pake air panas atau air dingin? Sebagian dari pendaki pemula merasakan betapa dinginnya mandi di pagi itu. Padahal kalo tanya penghuni daerah gunung. Di pagi yg sama, tempat yg sama tapi yang dirasakan penghuni gunung biasa-biasa aja. “Mas dingin banget mandi di daerah gunung” “hehe iya mas emang, tapi gw udah biasa…” Kata penghuni yg tinggal di daerah gunung.

Kasus kaya gitu sebenernya udah sering banget terjadi di banyak fase kehidupan kita. Ntah sadar atau ngga, sebenernya kalo kita sadar tentang itu, efeknya bakal kemana-mana. Sakit gk akan kerasa kalo kita udah biasa. Liat ospek militer keliatannya gila banget. Tapi kalo nanya ke anggotanya mungkin “gw udah biasa kok…” Liat seorang mahasiswa sibuk belajar pagi malem kayanya setres banget, tapi kalo nanya setres atau ngga “gw udah biasa gini kok”

Ada pepatah berkata bahwa “bisa karena biasa”. Kunci kesuksesan yang paling manjur menurut gw adalah Good Habit. Kebiasaan baik bakal nuntut kita buat ngelakuin hal yg produktif di tiap harinya, ngerasa kalo ngebantu orang lain tuh udah jadi hiburan, belajar sebagai kebutuhan. Secara sadar atau ngga, kita bakal ngejalanin kebiasaan kita. Biasanya sih dari sadar dulu dan lama kelamaan aktivitas itu bakal jadi kebiasaan kita.

Umumnya, kebiasaan bisa kebentuk kurang lebih selama 1 bulan (untuk efek yg lumayan kuat). Cuma lumayan sulit buat mulai. Tapi kalo udah tancap gas biasanya males nge-rem. Nah, bahayanya kalo kita ngelakuin hal yg buruk selama sebulan dan jadi kebiasaan kita, konsekuensinya sama aja which is males atau susah nge-rem/berhenti. Kalo bad Habit gk di stop kan gaswat.

Kalo udah biasa kerja keras, keringat pun udah kerasa lagu buat ngebangkitin semangat balik. Kalo udah biasa olahraga pagi, badan juga ikut sehat, kalo badan sehat bakalan banyak banget kegiatan bermanfaat yang bisa kita optimal-in.

So, disini.. di tulisan gw tepatnya siang hari. Gw lagi duduk pegang hp ditemani buku dan gw lebih milih baca hp daripada buku. Disini gw terinspirasi buat nulis tentang habit. Ternyata efek Habit bener-bener parah. Buku yg ilmunya se-abreg gw lupain cuma buat liat video kocak dari platform sosial media. Haduh… 😨

Semoga tetap istiqomah

12407330_662671910541976_1734540815_n

Sumber Gambar: http://www.imgrum.org/user/khairunnisa6990/2176590272/1180247200752747909_2176590272

Banyak sekali orang yang gagal di tiap harinya. Namun tak semua mendapatkan hidayah atas kejadian yang menimpanya. Seringkali tersadar atas kesalahan yang dilakukannya. Sadarlah, itu adalah sebuah anugerah.

Saya percaya. Bahwa, setiap kejadian pasti ada hikmahnya. Tapi, apalah arti sebuah pemberian jika tak kita terima. Sejatinya, hidayah itu di jemput bukan di tunggu. Karena itulah kita sebagai manusia perlu kesadaran yang mendalam untuk mencari hidayah di setiap scene kehidupan.

Seringkali kegagalan membuat orang tersadar. “Aku ingin taubat!” Dikatakan oleh seorang pemuda yang tersadar karena seringkali mabal, nge-drug, merokok dan akhirnya tidak naik kelas. Syukurilah, pemuda itu lebih beruntung daripada pemuda yang merasa bahwa kebiasaan buruknya tak ada masalah.

Tapi, seringkali kesadaran itu hanya bersifat sementara. Mungkin sebulan masih berkomitmen untuk berubah. Tapi setelah itu lupa dan kembali ke jalan yang salah. Ngeri jadinya kalo kita dekat kepada Allah HANYA ketika kita pada kondisi terendah. Ketika kita gagal, sakit, miskin, bodoh lalu kita mendekatkan diri kepada-Nya. Memang tak salah. Tapi, yang lebih luar biasa adalah… Ketika kita tetap istiqomah, senantiasa berada di jalan-Nya dan tetap mendekatkan diri kepada-Nya meski dalam kondisi kaya, sehat dan pintar.

Manusia normal mana yang tak ingin kebiasaan baiknya tetap terjaga, manusia normal mana yang ingin kesesatan merajalela pada diri-Nya, tak ada bukan? Kurasa hampir seluruh manusia Normal menginginkan kebiasaan baik pada diri-Nya. Karena, Good habit will make a good thing come to you.

Bersyukurlah, ujian adalah salah satu tanda Allah mencintai hambanya.

Rasulullah saw bersabda : ”Jika Allah mencintai seorang hamba maka Allah berikan cobaan baginya. Dan jika Allah mencintainya dengan kecintaan yang sangat maka Allah akan mengujinya.”

Para sahabat Nabi bertanya : ”Apakah ujiannya?”

Rasulullah saww menjawab : “Tidak sedikit pun Allah tinggalkan baginya harta dan anak”

Tak jarang kita resah dan marah. Melihat orang itu memakai baju bagus sedang kita tidak. Melihat orang ini memiliki kebebasan waktu sedangkan kita disibukan oleh pekerjaan rumah tangga. Ketahuilah kebutuhan dan ujian orang umumnya berbeda. Seorang ibu yang menantikan buah hatinya lahir, seorang remaja yang ingin lolos masuk perguruan tinggi, seorang sarjana yang ingin bekerja, seorang pria yang tak kunjung mendapat pasangan… Saya yakin setiap manusia memiliki ujian yang berbeda di setiap fase hidupnya.

Ketika titik terendah menghampiri, coba evaluasi dan sadarkan diri. Bahwa sesungguhnya Allah ingin melihat kamu berubah dan menuntunmu ke jalan yang benar.

Semoga tetap istiqomah! 🙂