Gabut Writing

Some people think that we shoud thinking based on who is we. You’re a doctor? You must thinking with doctor perspective. You’re an artist? You must thinking with artist perspective.

But, it’s not totally right and not totally false. The world is too small if you just explore in one place. Why you dont open your mind? Look more problem with much much more perspective.


One of most great way to find the truth. When you get confused about something with question “that is true or not?” And you get confused then you just left on it.


So, let’s explore everything. You have 24 hours. What are you doing for that? Don’t waste your time. Cause every Activity have an effect in your life. Read a lot, Cause read make your thinking about this world improve and be better.


Every big thing Came from small thing. Start with small thing. If you don’t understand English language, just start with this article. Or, you Can read any children book with English language.


A Successful People not just about rich or not. For me, Successful People is when you Can enjoy this life with a good Activity. So, what is a good Activity?


It’s back to you. But for me. Good Activity is something which have an good effect. Like a job which accordance with your hobby and you get the money. And also, this job make yourself Can help each other, make more good society. And built the way to the real life, Jannah.

Advertisements

Kenapa dataran tinggi punya suhu lebih rendah?

Pernah gk sih kepikiran kenapa Pangalengan dingin? Kenapa Jakarta lebih panas? Kenapa Lembang dingin dan sebagainya? Ternyata salah satu penyebabnya adalah letak ketinggian.


Letak ketinggian have a relation with temperature and pressure. Salah satu geng terbesar yang menguasai dunia adalah udara. Udara punya sifat lentur. Karena pengaruh gravitasi, lapisan udara akan tertekan ke arah dataran rendah. Hal ini menyebabkan partikel udara di dataran rendah lebih banyak. Ketika matahari menyinari bumi, matahari memberi energi pada apapun yang ia sinari, termasuk partikel udara.


Masing-masing partikel udara tersebut menerima energi sinar matahari yang relatif sama. Akhirnya makin banyak partikel udara, makin banyak pula energi sinar matahari yang terserap. Energi yang terserap akan berubah menjadi panas.


Karena jumlah partikel udara di dataran tinggi lebih sedikit daripada jumlah partikel udara di dataran rendah, maka jumlah energi matahari yang terserap di dataran tinggi akan lebih sedikit, sehingga panas yang terbentuk tidak sebanyak panas di dataran rendah.


Situ Cileunca Pangalengan terletak di ketinggian 1550 mdpl, sedangkan Kota Bandung berada di 768 mdpl, lebih kontrasnya lagi yaitu Jakarta. Jakarta hanya berada di ketinggian 7.9 mdpl. Jadi, wajar aja kalo tinggal di kota sering panas banget…

Belajar Bahasa Asing

Bahasa itu bukan ilmu. Ilmu sih tapi lebih tepatnya kunci untuk membuka ilmu. “I Love Indonesian!” “Lah, katanya cinta Indonesia tapi ko pake bahasa Inggris?” “Sans aja pa, saya pake Inggris biar bisnis ke manca negara, sekalian produksi batik di Prancis, hehe” 


Banyak banget manfaat dari belajar bahasa. Apapun yang kita punya bisa kita sebarkan ke manca negara. Apalagi yg punya ilmu agama nya bagus. Bisa sharing sampai ke negeri Cina. Apalagi makin sini dunia makin open world aja, udah gak asing liat bule di Indonesia. Kita sebagai orang bener wajib buat paham bahasa mereka. Biar mereka juga bisa ngerasain kebenaran apapun yang kita punya. Lagian, banyak banget buku dan ilmu bertebaran tapi bukan bahasa Indonesia. Mulai dari ilmu teknologi, kesehatan, sosial, budaya, sejarah dan masih banyak lagi. Ada sekitar 5,4jt artikel bahasa Inggris di Wikipedia, sedangkan artikel Bhs Indonesia cuma 409rb, kebayang kan enaknya kalo jago bahasa Inggris. Jadi gk ada salahnya kan belajar bahasa asing (?)


Sebab pelajar bukan sekedar penikmat ilmu, tapi juga bisa menebar manfaat dari ilmu yang didapat. Bukannya sok paling ngerti. Cuman siapa tau dari tulisan ini bisa mencerahkan. Lagi iseng aja pengen nulis, kemarin liat status orang nolak belajar bahasa asing karena katanya Cinta Bahasa Indonesia.


#KatanyaCintaBahasaIndonesia #BerOpini

Belajar Matematika, buat apa?

“buang2 waktu aja” “bikin gila, mending main Dota” “Ah bodoamat, beli beras juga kaga pake integral”

Jadi, siapa yang ngga kenal matematika. Yang katanya hampir di benci oleh sebagian besar siswa/i di Indonesia. Secara kasat mata emang iya gk guna, padahal efeknya kemana-mana.

If you want to know. Succes People, most of them learn in mathematics. Banyak banget orang sukses yang belajar matematika, salah satunya Bill Gates.

Pernah ngga sih penasaran kenapa “Matematika” dijadiin pelajaran wajib di Indonesia (?) Atau peduli amat (?). Mungkin, tulisan berikut ini bakalan bikin rasa benci kamu sama Matematika lumayan hilang. Ngga full hilang sih haha, karena sejatinya Kamu berubah dari dalam dirimu sendiri, bukan orang lain.

Matematika itu kaya nge-gym. Tau Ronaldo? Kalo kamu stalk instagramnya, doi sering tuh pamerin kegiatan gym dia. Kok nge gym? Padahal kan di lapang cuma lari, nendang, passing (?)

Jadi, pemain sepak bola ngga cuma latihan skill2 buat dipake main di lapangan. Mereka juga ngelatih otot-otot mereka, biar nendang bola makin kenceng dan akurat. Mereka juga ngebentuk postur tubuh, biar ntar kalo cedera ngga langsung kena encok. Meski push up, gym, dkk nya gk dipake secara Practice di lapangan, tapi perannya penting banget. Analogi matematika juga ngga jauh beda..

Emang sih, secara langsung matematika tuh kaya ngga ada gunanya. Tapi sebenernya, dengan belajar Matematika, kamu lagi latihan gym tuh biar cara pikir kamu makin bener. Kaya Ronaldo tadi, kita belajar matematika biar nanti cara mikir kita akurat dan bener. Integral dan sebagainya ngga akan terlalu di pake di kehidupan kita, tapi pola pikir yang kita dapet bakal berguna banget buat hidup kita. 

Mungkin efeknya ngga akan kamu rasain sekarang. Tapi ntar kamu bakal sadar sendiri “kok gw jadi cerdas gini” wkwk. Tapi ini serius, belajar Matematika itu nyandu loh kalo cara belajarnya bener. Nyesel deh kalo benci sama Matematika. Dan untungnya, matematika bener2 kepake dimana-mana. 

Tapi, gimana tuh biar dapet pola pikir yang bener dari matematika? Well ada barang ada uang. Kamu juga harus bayar biar dapet benefit-nya. Biar dapet pola pikir yang bener, kamu juga harus belajar Matematika dengan bener. Lah gimana yang bener? Yang pasti, jangan sampe kamu belajar Matematika dengan cara ngafal cara/rumus. Ini sih sama aja kamu barbelan pake boneka, otot ngga jadi waktu habis.

Kebanyakan siswa/i Indonesia ngerasa udah belajar Matematika padahal belum. Ngerasa udah jago Matematika karena bisa dapet 100 dari soal yang dikasih guru. Padahal belum afdol kalo olahraga tapi ngga keringetan. Sama juga kaya matematika, ngga afdol kalo kamu belum pake secara full cara otak kamu mikir. Gimana caranya ngebuktiin turunan, darimana asal muasal pythagoras, dll. Dan inget, penemu rumus2 yang di Matematika itu manusia. Jangan pikir kalo rumus2 ini Dateng dari jin yang ngebantuin Sangkuriang bikin perahu. Kalo mereka bisa, kamu juga pasti bisaa..

Kalo udah ngerti sama matematika enak deh, kalo udah ngerti nanti jadi seneng, kalo udah seneng nanti jadi hobi, belajar Matematika bakalan udah jadi kebutuhan. Pastinya bisa bikin kamu makin cerdas.

Good Luck, Don’t stop learning! 🙂

Gpp, gw udah biasa kok…

“Bro sory kemarin gk jadi Dateng, gw ada urusan kepanitiaan” “Oh.. gpp, gw udah biasa kok…”

Obrolan singkat, yang mungkin udah gak asing di telinga Lo. Apalagi yang punya banyak banget relasi. Ntah sama temen komplek, temen kampus, kolega, dosen, dan makhluk-makhluk yg lainnya. 

Kayanya sebagian dari lo udah ngerti gimana rasanya jadi si “Gpp, gw udah biasa kok…” Sakit? Nyesek? Bikin KZL? Ya kebanyakan sih gitu… Padahal gw udah biasa kok…

Pernah mandi di gunung? Pake air panas atau air dingin? Sebagian dari pendaki pemula merasakan betapa dinginnya mandi di pagi itu. Padahal kalo tanya penghuni daerah gunung. Di pagi yg sama, tempat yg sama tapi yang dirasakan penghuni gunung biasa-biasa aja. “Mas dingin banget mandi di daerah gunung” “hehe iya mas emang, tapi gw udah biasa…” Kata penghuni yg tinggal di daerah gunung.

Kasus kaya gitu sebenernya udah sering banget terjadi di banyak fase kehidupan kita. Ntah sadar atau ngga, sebenernya kalo kita sadar tentang itu, efeknya bakal kemana-mana. Sakit gk akan kerasa kalo kita udah biasa. Liat ospek militer keliatannya gila banget. Tapi kalo nanya ke anggotanya mungkin “gw udah biasa kok…” Liat seorang mahasiswa sibuk belajar pagi malem kayanya setres banget, tapi kalo nanya setres atau ngga “gw udah biasa gini kok”

Ada pepatah berkata bahwa “bisa karena biasa”. Kunci kesuksesan yang paling manjur menurut gw adalah Good Habit. Kebiasaan baik bakal nuntut kita buat ngelakuin hal yg produktif di tiap harinya, ngerasa kalo ngebantu orang lain tuh udah jadi hiburan, belajar sebagai kebutuhan. Secara sadar atau ngga, kita bakal ngejalanin kebiasaan kita. Biasanya sih dari sadar dulu dan lama kelamaan aktivitas itu bakal jadi kebiasaan kita.

Umumnya, kebiasaan bisa kebentuk kurang lebih selama 1 bulan (untuk efek yg lumayan kuat). Cuma lumayan sulit buat mulai. Tapi kalo udah tancap gas biasanya males nge-rem. Nah, bahayanya kalo kita ngelakuin hal yg buruk selama sebulan dan jadi kebiasaan kita, konsekuensinya sama aja which is males atau susah nge-rem/berhenti. Kalo bad Habit gk di stop kan gaswat.

Kalo udah biasa kerja keras, keringat pun udah kerasa lagu buat ngebangkitin semangat balik. Kalo udah biasa olahraga pagi, badan juga ikut sehat, kalo badan sehat bakalan banyak banget kegiatan bermanfaat yang bisa kita optimal-in.

So, disini.. di tulisan gw tepatnya siang hari. Gw lagi duduk pegang hp ditemani buku dan gw lebih milih baca hp daripada buku. Disini gw terinspirasi buat nulis tentang habit. Ternyata efek Habit bener-bener parah. Buku yg ilmunya se-abreg gw lupain cuma buat liat video kocak dari platform sosial media. Haduh… 😨